Perempuan Melayu Suria Kusetubuhi

Akhirnya aku pulang ke tanah air. Pulang kepangkuan orang yang aku sayang. Perkara pertama yang aku lakukan sebaik sahaja kakiku menjejak bumi bertuah ini, aku menghubungi Suria. Tiada jawapan. Kemana agaknya dia pergi? Aku lihat jam ditangan, baru pukul 4.15 petang. Patutlah, mungkin dia masih lagi dipejabat. Ahh.. Takpe, aku nak buat supprise kat dia, fikirku lagi. Selepas 3 bulan berlayar dilautan, anak-anak kapal ini dahagakan hiburan. Masing-masing mahu mencari tempat untuk melepaskan nafsu serakah. Nafsu yang telah dikekang untuk tempoh waktu yang agak lama. Ada juga pelacur-pelacur jalanan yang sudah sedia menunggu, tapi itu semua tidak perlu. Aku cuma mahukan Suria, hanya dia yang aku rindu. Dalam pada itu, banyak mata-mata yang memandang ke arahku. Mungkin kerana aku segak, dengan pakaian seragam atau mungkin kerana aku yang berkulit sawo matang yang sah keturunan melayu. Dalam aku mengelamun, sebuah teksi lalu dihadapanku. Aku terus menahannya dan sebentar kemudian aku sudah berada dalam perut teksi, Pelabuhan Klang aku tinggalkan dan menuju pulang. Tiada apa yang berubah, fikirku, sebaik sahaja aku melangkah masuk ke dalam apartmen itu. Apartmen yang aku tinggalkan selama 3 bulan kerana pergi bertugas. Kerusi kayu jati beralas kusyen bersarung putih itu juga masih berada ditempat yang sama, kerusi dimana aku menghabiskan saat-saat indah bersama Suria, sebelum aku berangkat. Sunyi sepi. Suria masih enggan mengubah suai letak perabut diapartmennya, mungkin dia mahu semangat aku tetap bersama dia sepanjang ketiadaan aku. Maklumlah, kami yang sama-sama menghias apartmen ini. Katil besar dari kayu jati ditutupi cadar putih terhampar kemas. Tingkapku buka, membiarkan udara segar dari hutan berhampiran masuk ke dalam bilik itu. Jam sudah pukul 5.30. Kejap lagi Ash akan pulang dari kerja. Aku akan tunggu dia diruang tamu, di atas kerusi jati itu. Dan aku tidak bercadang pun untuk menukar pakaianku. Aku duduk bersendirian di situ, menunggu dan terus menunggu. Sebentar kemudian aku terdengar bunyi di luar pintu. Dari bayang-bayang celahan bawah pintu, aku dapat melihat ada seseorang di luar sana. Kedengaran kunci pintu dibuka. Suria melangkah masuk ke dalam tanpa menyedari aku yang sedang duduk menunggunya.. “Hi..” Sapaku perlahan sambil tersenyum. Suria terperanjat, segera dia menoleh. Mata kami bertentang. Dari mukanya, aku tahu dia sedikit terkejut. Dia cuma diam, tidak bersuara. Dia terus melangkah ke pintu kaca untuk membukanya, lantas melangkah keluar ke balkoni dan membuang pandangannya jauh ke banjaran Titiwangsa. Hmm.. Dia marah pada aku lagi agaknya, bisik hatiku. Aku akui, malam terakhir sebelum kami berpisah, memang ada sedikit pertengkaran. Aku tahu, tapi apa lagi yang boleh aku buat, sudah kehendak tugasku begitu. Dia melangkah masuk kembali, menuju kedapur untuk mengambil air. Aku perhatikan setiap langkahnya. Inilah yang aku suka. Setiap kali selepas aku pulang dari luar negara, aku rasa sedikit asing dengannya. Seolah-olah baru kali pertama berjumpa. Seolah-olah aku jatuh cinta sekali lagi dengan dia. Semuanya jadi seperti baru. Walaupun kami lover, jarang sekali kami beromantik-romantik. Kami lebih senang berlagak seperti dua orang sahabat karib. Dia keluar dari dapur dengan segelas minuman ditangannya. Terus dia duduk di atas sofa bertentangan. Dia melihat aku. Aku tahu, dia sebenarnya gembira, tapi cuma dia tidak tahu bagaimana hendak menunjukkan kegembiraannya itu. Mungkin jangka waktu 3 bulan membuatkan kami menjadi segan. Sebab tiba-tiba, kami rasa malu, rasa macam baru berkenalan dan bersua mata. Ahh.. Aku mesti mulakan sesuatu, fikirku. Aku takkan habiskan petang indah ini dengan merenung dia, aku mahukan dia, aku rindukan belaian dia, dan aku rindukan bau tubuhnya. Perlahan aku merangkak merapati dia. Pinggangnya kurangkul. Dia masih senyap. “Kenapa dengan awak ni? Senyap aje, tak rindukan saya ke..?” Soalku pada dia. “Rindu..” Jawabnya ringkas. Ahh.. Aku tahu. Perlahan aku ambil gelas ditangannya dan aku letakkan di atas meja. Sebelah lagi tanganku mengelus-elus telinga dan rambut belakangnya. Aku menarik dia agar rapat denganku. Sebentar kemudian, bibir kami bertaut. Hangat. Hebat. Seperti ciuman pertama. Bibirnya manis, mungkin kerana air yang diminumnya tadi. Lidahku mula meneroka kawasan-kawasan yang lama telah aku tinggalkan. Dia juga tidak kurang hebat, melawan. Enggan mengalah. Lama juga kami berkucupan, hampir-hampir lemas tidak boleh bernafas. Kami berhenti seketika. Mengambil masa untuk merenung ke dalam mata masing-masing. Aku perlu tahu, sekiranya kasih yang aku tinggalkan 3 bulan lalu masih lagi ada di situ. Dari renungan matanya, aku dapat melihat ia masih lagi menyala. Terima kasih.. Bisikku dalam hati. Lantas aku mencium kedua kelopak matanya. Sebagai tanda terima kasih, kerana matanya yang tidak pandai menipu. Terus aku kucupi seluruh wajahnya. Dahinya, pipinya, dagunya, dan bibirnya. Tanganku mula memainkan peranan. Membuka satu persatu kurung Suria. Segera aku lucutkan. Aku campakkan jauh kebawah meja sisi. Seluar dalamnya warna merah itu juga sudah bertompok dengan basahan. Arghh.. Stim gila aku dibuatnya. Puting teteknya kugigit lembut. Dan aku mainkan lidahku disekelilingnya. Sambil tanganku meramas-ramas payu daranya yang keras dan padat. Suria mengeluh kesedapan. Sudah lama aku tidak dengar suara mengerang begitu. Perlahan aku turun kebawah, menyembamkan wajah ku ke cipapnya. Panas. Dia mendengus kasar, menahan nikmat. Lidahku ganas bermain di situ. Kemudian, kakinya kuangkat. Aku menjilat-jilat disekitar lubang farajnya. Terkemut-kemut aku lihat dia menahan kesedapan. Sambil itu lidah ku menguis kelentitnya, menjilat dan menghisapnya. Suria terkinjal-kinjal. Punggungnya terangkat-angkat. Diusap-usapnya lembut. Aku mengerang kesedapan, kerana geselan. Suria menggigit manja. Stim giler. Aku rindukan belaiannya. Selalunya Suria yang aku fikirkan bila aku melancap. Kadangkala, pelacur-pelacur dibekalkan di atas kapal itu. Mereka berparti, melihat tarian bogel, menonton wayang lucah dan akhirnya mabuk dan berpesta seks. Aku pula lebih selesa berkurung dalam kuartersku, bersendirian dan memikirkan Suria. “Sambung balik..” arah Suria semula sambil tangannya memberi isyarat menyuruhku berundur. Aku tersenyum pada Suria. Begitu juga dia. Perlahan aku hampiri dia. Aku menarik tangannya. Dia berdiri dan terus merapatkan tubuhnya ke tubuhku. “Game’s over.. Now, you are all mine..” Bisikku kepadanya. Aku pimpin tangannya menuju ke piano yang terletak di hujung ruang tamu, ditepi pintu sliding. Aku terus mendukung Suria, membaringkan dia di atas piano. Perlahan badannya kuraba. Cahaya matahari petang yang menembus masuk melalui langsir kain rayon berwarna putih yang nipis dan lembut itu tersimbah ke atas badan Suria. Suria mengerang kenikmatan. Dadanya turun naik. Nafasnya kencang. Aku memanjat naik ke atas piano. Sekarang, aku berada di atas badannya. Aku renung wajahnya. Taste aku. Berkulit cerah, berambut lurus. Matanya yang sedikit besar ditambah dengan keningnya yang tebal betul-betul seksi pada pandanganku. Matanya sudah kuyu. Mungkin menunggu aku untuk terus mengemudi bahtera kami. “Kenapa awak senyum?” tanya Suria sengih kerang. “Takde apa-apa.. Saya sayang awak..” balasku. Lubang farajnya becak. Jariku perlahan bermain-main dikawasan itu. Kemudian disusuli dengan lidah dan mulutku. Suria mengeluh kesedapan. Aku rapatkan kontolku ke dalam lubang cipapnya. Terkemut-kemut aku rasa. “Gently ok..” pintanya sambil mengigit dadaku. Aku angguk. Aku tahu, dia mahukan koteku, seperti juga aku setia dengan mahukan cipapnya. Aku menolak kejantananku perlahan dan cepat keluar dan masuk. Berkerut wajah Suria menahan kesedapan. Aku berhenti seketika. Sebentar kemudian, aku cuba lagi. Kali ini berjaya. Perlahan-lahan aku menolak seluruh kejantananku masuk ke dalam lubang nikmatnya. Sedap. Hampir-hampir aku terpancut. Tapi aku tahan. Aku meneruskan gerakan. Keluar masuk. Bergegar juga piano itu dibuatnya. Kami berdua mengerang kesedapan. Kaki Ash yang kadangkala tertekan kekunci piano secara tidak sengaja, menghasilkan bunyi yang menghairahkan. Seolah-olah bunyi piano yang dimain secara rawak bersatu dengan bunyi desahan dan erangan kami. Seperti aku dan dia, bersatu, in rhythm. Aku menciumnya bertubi-tubi. Aku gigit lehernya. Aku suka membuat begitu. Kerana lehernya yang cerah, bila digigit begitu, ia akan meninggalkan kesan merah/lebam. Pada aku, aku telah tinggalkan ‘tanda’ pada dia, menandakan dia adalah milikku, selamanya. Aku meneruskan gerakan. Badan kami dibasahi peluh. Licin rasanya. Aku mahu lihat wajah suria yang ayu itu puas-puas. Rindu. Mungkin malam karang atau esok pagi atau mungkin sekejap lagi kami akan buat lagi dalam posisi lain. “Ahh.. Sedap.. Laju lagi..” rayunya. Aku lajukan gerakan. Kulihat, Suria sedikit menggigil kerana menahan nikmat yang amat sangat. Mulutnya meracau-racau kesedapan.. “I’m cumming..” Aku hentak sedikit kasar. Sengaja mahu menambahkan nikmat. Akhirnya aku menghentak kejantananku dalam-dalam ke dalam lubang cipap Suria. Suaranya menjerit kuat. Suria mengerang keras menerima jantanku yang keras dan tegang. “Ahh.. Ahh” Serentak kami berdua mengerang. Aku pula dapat merasa liang nikmatnya dan mengeluarkan air benihku hingga ke titisan yang terakhir. Kami tersenyum kepuasan. Keletihan. Terdampar di atas piano. Aku berbaring disebelahnya. Sebelah tanganku meramas buah dadanya. Aku kucup pipinya. Aku ucapkan kata sayang pada telinganya. Bila kami sudah boleh bernafas seperti sedia kala.. “Apa jadi sepanjang 3 bulan nih..?” soalku padanya.. “Hmm.. Let see..” Katanya terhenti seketika sebelum menyambung cerita. “I nak split dari you. This is our last episode of making love.. I have met my new love selama you takde..” Bagaikan nak pecah anak telinga bila mendengar kata-kata Suria. Mulutku melopong memandang ke wajahnya. Tidak percaya walaupun aku baru sahaja bersetubuh dengannya. Tidak percaya yang Suria mahu meninggalkan aku dan mendapatkan pakwenya. Tags: bogel, cerita benar, cerita rogol, galeri gambar cewek bugil, gambar aborsi, gambar bogel, gambar bogel erra fazira, gambar bogel zarina zainuddin, gambar cewek ngentot, gambar lucas, gambar pemerkosaan, gambar seks melayu, gambar telanjang, kisah seks, koleksi gambar bogel

Gairah Seks Bapakku

Linda ialah namaku. Aku berasal dari Johor, seorang anak tunggal yang tinggal bersama ibu saudaraku. Ibuku telah lama meninggal dunia sejak umurku tiga tahun. Ayahku berasal dari Singapura, bekerja sebagai buruh kasar. Aku dijaga oleh ibu saudaraku yang tinggal di Johor sejak kecil hingga umurku cecah 12 tahun. Kerana keadaan sangat tidak menginzinkan, aku tinggal bersama bapaku di Singapura agar lebih senang untuk ke sekolah.Kami tinggal di rumah sewa 1 bilik Dari kecil aku memang sentiasa mendahagakan kasih sayang dari seorang ibu dan bapa. Sejak tinggal bersama bapak, akulah yang sentiasa mengemas dan membersihkan rumah selepas pulang dari sekolah. Aku sudahpun mula bersekolah di sekolah menengah tempatan. Bapak sentiasa tidak ada di rumah kerana bekerja keras. Walaupun dia sibuk bekerja keras, dia pastikan ada wang belanja untukku and berikan wang belanja dapur yang patut. Ayah selalu pulang lewat hingga 2pagi dan kerana ini aku sering keseorangan pada siang hari di rumah. Aku sering melihat wajah arwah Ibuku dan Bapak dalam gambar sewaktu mereka baru sahaja berumahtangga. Kulit ibu bersih, putih melepak..mempunyai paras yang sangat cantik..seakan pelakon veteran Latifah Omar dan juga berbentuk badan yang gebu. Bapaku pula berbadan sasa, sama seperti kini, berambut ikal dan mempunyai rupa akan Jamal Abdillah. Kulitnya pula sawo matang. Pasangan yang sangat ideal. Saat usiaku sudah cecah 15tahun, aku mula menjadi remaja nakal. Pulang sekolah sahaja aku dan berjumpa dengan teman lelaki di taman yang sunyi untuk bercumbu. Jika tidak, aku akan mengajak teman teman sekolah yang lain ke rumahku, kadang kadang membiarkan mereka yang berpasangan bersetubuh di bilikku. Aku tidak tahu mengapa aku bersikap demikian.Barangkali sebab tidak ada orang yang boleh menegur perbuatan ku. Walaupun aku bersikap liar, aku masih belum bertemu seorang lelaki yang layak meragut daraku. Aku pernah menghisap batang konek teman2 lelakiku yang lain tapi aku rasa seperti aku belum temui seorang teman lelaki yang mempunyai konek yang aku idamkan untuk aku rasai buat kali pertama. Pada satu hari, satu kejadian berlaku yang merubah segalanya. Di saat itu aku sedang baru mula cuti sekolah dan seperti biasa teman temanku datang untuk berborak untuk melihat vcd lucah sementara 3 pasangan sedang hebat melakukan maksiat di bilikku. Aku memang selalu suka melihat teman2 bersenggama. Dalam pada masa itu aku akan belajar teknik mereka jadi bila tiba masa nanti aku akan sendiri mencubanya.Aku memakai baju terus jarang pada masa itu tanpa berpakai coli dan seluar dalam sebab cuaca panas tengahari. Tiba-tiba Bapak pulang mengetuk pintu. Aku terperanjat dan terus membuka pintu. Bapak mula meluru masuk ke rumah lalu ke dalam bilik. Di saat itu 3 pasangan temanku sedang masih di dalam lembah zina yang teramat masih sibuk melampiaskan cinta dan nafsu yang bergelora lalu tidak sedar yang Bapaku sudah di muka pintu bilik. “Hoi!!!” jerit Bapak. Berambus korang dari rumah aku!!! . Dengan kilat teman2 aku semua melarikan diri, ada yang masih separuh bogel meluru keluar pintu rumahku. Aku terduduk ketepi pintu bilik dalam ketakutan. Bapak membeliakkan matanya sambil mula menutup tingkap dan pintu rumah. VCD lucah itu masih tersiar terpampang di kaca TV. Bapak mula mengherdikku ‘Bapak hantar kau ke sekolah kat sini untuk apa hah!!!??, pekiknya.. ‘Dah jadi perempuan apa engkau nie hah!! Tak tau terima syukur aku kutip kau balik!! Badan kau tu masih suci atau tidak!!!! – jerit Bapak lagi.. ‘Masih pak… ‘jawabku perlahan dengan perasaan serba salah. “Berani kau menjawab aku eh!!!” Bapak terus menarik badanku lalu menolakku ke bilik. Di saat itu aku terhidu bau arak. “Maaf pak, Yanti bukan menjawab.. “kataku padanya lagi. Tanpa berkata apa-apa, bapa mula membuka tali pinggang besinya lalu memmukulku beulang ulang. “Ampun pak!!!” Yanti tak buat lagi!!!” kataku sambil menahan kesakitan. “Ampun?!! Aku tak percaya kau tu masih dara!!” Sudah berapa lelaki jamah badan kau hah!!!?!!!” – tengking Bapak lagi “Yanti tak kasi pada sesiapa, Pak!!!!” rayuku lagi ” Aku tak percaya!!! “katanya. Dalam pada itu Bapak merobek baju jarangku. Di saat itu Bapak melihat tubuhku yang bogel. Sambil menangis aku memeluk lututku kerana malu dan masih dalam kesakitan dipukul bertubi2. “Biar aku periksa!! Aku tak percaya kau masih dara!!”kata Bapak lalu menolak badanku dengan kasar agar aku terlentang. “Jangan Pak.. Yanti malu…” rayuku lagi sambil nangis terisak-isak “Malu??!!! Dengan kawan kawan memantat depan mata kau tak tahu malu!!!” herdiknya lagi. Kakiku dibuka terkangkang…Entah mengapa sambil itu Bapak mula menbuka pakaiannya. “Jangan Pak….” aku merayu padanya. “Kau diam !!! “- pekiknya lagi. Aku terlihat Bapak sudah bogel dihadapanku. Aku mula rasa semakin takut dengan apa kemungkinan Bapak akan lakukan pada diriku. Batang koneknya sangat besar dan panjang seperti mana aku inginkan sama seperti konek orang negro. Aku mula rasa tegang dan takut. Aku dapat rasakan dalam benakku Bapak akan meragut daraku. Bapak mula memeriksa lubang pukiku.. Matanya tak lepas melihat tubuhku dengan rakus.. “Jangan Pak…Yanti anak Bapak… “Diam!!!! “katanya lalu Bapak mula mengeluarkan lidahnya sambil menjilat jilat lubang pukiku… “Oughhhhhh. Pak… Jangan…” Bapak mula menjilat lubang pukiku dengan liar dan rakus.. “Sebelum kau kasi lubang puki kau pada jantan tepi jalan, lebih baik kau kasi pada bapak sendiri!!! ” bentaknya lagi “UghOhh Bapak…. Ermmmm…… Nggghhh…” Bapak mula menggomoli badanku dengan lidahnya.. Terasa geli, sakit dan sedap bercampur aduk.. Tangan bapak meraba seluruh pelosok badanku. “Arrgghhh…. Bapakkkk .. Jangan!!!….. aku merayu dengan nada berserah. Akhirnya lidah Bapak bertemu lidahku.. Bapak mula menghisap bibirku dengan kasar. Bau arak jelas dirasa di bibirku. “Arghhhh… emmmmh..Pak….jan…gan…..” Lidahnya mula melumati leherku yang paling sensitif..Aku sudah tidak terdaya untuk melawan nafsu shahwat bapak. Di saat dia melumati leherku, tangannya memeluk tubuhku dengan erat sementara sebelah tangannya menggetel biji kelentitku. Dia mula meramas kedua- dua tetekku dengan kasar sambil menjilatku di leher lagi… “Pakkk ….”desahku ..”.Arghhh…. sedapnya pak…” “Sedap eh.. nak tambah sedap lagi tak… jawabnya sambil menggentel puting tetekku… “Ohhhhhh… pakk….”desahku Bapak mula mencium mulutku lalu melumati bibirku…Tubuhnya basah dengan peluh itu menimpa tubuhku dan tangannya tidak pernah berhenti meraba tubuhku..Di saat kesedapan disentuhi oleh bapaku sendiri, dia mula menjilati leher ku lagi, kali ini dengan kasar…. “Ouuhhhhh…..Bapak… Sedapnya…….”desahku lagi Kerana terasa diangkut dengan gelombang nafsu Bapak kandungku sendiri yang berusaha sungguh untuk menjamah tubuhku..aku berubah kali ini bereaksi mencium mulutnya yang berbau arak bertubi tubi… Aku seperti hilang akal akibat dirundung shahwat yang tidak boleh terbendung itu.. Di saat itu aku rasa aku terlalu terhutang budi dengan Bapak.. Aku mula melawan ciumannya lalu merubah posisi. Kali ini aku yang membalas untuk mencium tubuhnya yang sasa itu bertubi-tubi… “Arrrghhhh….Yanti…….”teriak Bapak “Ya.. pak… “jawapku sambil menjilat putingnya. “Isap konek Bapak nak…”rayunya Tanpa berfikir aku terus memegang batang koneknya yang mula mencanak…Aku mula menjilat dan menghisapnya dengan rakus… Wajah Bapak jelas terpancar rasa kesedapan akibat kelakuanku…Aku semakin berasa geram lalu mengisap dengan kasar batang koneknya kerana saiznya makin membesar sepanjang 15inci dan lebarnya sebesar buluh yang besar… aku sudah tidak sabar… Dengan tiba2 Bapak berdengus lalu membalikkan badanku… Batang koneknya yang besar itu digesel2 di pintu lubang pukiku… Gara2 perbuatan itu, air pelincir pukiku mula mengalir…dan pukiku mula rasa gatal minta ditujah dengan batang konek… “Pakk….Yanti rasa gatal pak….. “rayuku menahan perasaan Bapak mula terasa marah …. “Kau dah rasa gatal eh perempuan sundal, Kau dah giankan rasa konek eh… itu sebab biar aku yang rasa dulu… baru temu buku dengan ruas….Perempuan sial… Memang perempuan umur kau gini memang nak kena kasi konek tiap hari… Kau ni macam arwah ibu kau, sentiasa mintak bersenggama.. Itu sebab kau tu bernafsu kuat! Puki gatal miang” kata Bapak sambil masih menggeselkan koneknya dengan kasar di pintu lubang pukiku… “Pak… jangan seksa Yanti macam gini…” “Argghh…. ermm…. Yanti tak tahan….. “rayuku lagi. Bapak mula mengesek masuk batang koneknya yang terhunus besar perlahan lahan ke dalam puki… Aku rasa gian dan ingin merasakan batang konek ke dasar pukiku.. Tapi Bapak seolah olah cuma mau masuk sedikit demi dikit semata2 untuk menyeksa perasaanku…. Bapak menjilat leher ku lagi..seperti sudah tahu itu tempat pusat kelemahkanku.. “Ohhh….Bapak….. Jan…gan seksa..Yanti camni….Argghh….”desahku lemah “Habis kau nak bapak buat apa???!!… “katanya sambil melumati tetekku. “Pak…. Yanti tak tahan……”jawapku keresahan. “Tak tahan nak Bapak buat apa? “sambil menujah koneknya perlahan ke dalam pukiku. “Masukkan…. pak….”kataku semakin berani. “Masukkan apa??!!! “herdiknya lagi “MASUKKAN BATANG KONEK BAPAK DALAM PUKI YANTI!!! YANTI DAH TAHAN NIE!!!!!! – herdikku Kali ini tanpa menunggu Bapak menujah lalu menerobos batang koneknya yang gagah itu ke dasar pukiku… “ARRRGHHH!!!!!! SAKIT!!!!PAKKKK!!!!!” jeritku…darah mula mengalir dari pukiku tanpa dipedulikan Bapak “Rasakan perempuan sial!!!… nak rasa batang konek jantan sangat kan..Ambik kau!! ” jawab Bapak sambil mula memompa pukiku dengan kasar.. Sedapnya rasa pukiku ditujah dengan batang konek bapak…Akibat saiznya yang besar,semua G Spot yang aku ada semuanya terasa megakibatkan aku terair lagi.. Nafsuku dan Bapak sudah tak terbendung lagi.. Aku tidak sangka perzinaan anak dan bapa kandung begitu hebat…Hubungan sedarah sangat menghairrahkan pada waktu itu. Benda benda yang terlarang selalunya bila dicuba akan rasa sedap. Ayah menpunyai tenaga yang luarbiasa dan dia tidak berhenti sekejap pun untuk tahan nafasnya.. Barangkali sebab kerjanya kerja kasar. Batang koneknya yang hebat itu tertanam ke dasar pukiku dan setiap kali Bapak memompa ke dasar, terasa senak perutku dibuatnya.. “Padan muka kau dara kau Bapak ambik… asyik tengok gambar orang memantat aje kan?!!! mulai hari ini kau mesti nak layan Bapak kat bilik paham!!!! ” ujarnya lagi Kali ini rambut dijambak dan Bapak mula merubah posisi di belakangku lalu mula dengan posisi doggy… “Sedap tak perempuan sial?… Sedap tak konek bapak kau sendiri?” tanya Bapaku sambil membisik di telingaku sambil memompa.. Sedap pak… Argh… Nnghh ….sszz.sss sedap….’desahku lagi… “Mulai sekarang nak main batang orang lain tak? tanyanya lagi samibil memompa ke dalam pukiku lau biarkan ke dasar “Tttak…Pakk….”jawapku kesakitan kerana rasa senak.. “Habis konek sapa kau nak, betina jalang??”kata Bapak, kali ini menjilat leherku. “Arrrrgghh……nak..konek…Bapak..sorang…ermm …..nghsh..”jawabku yang sudah hampir tak bermaya…. Ayah mula membalikan tubuhku terlentang laku memasukkan batangnya yang sedap itu ke dasar pukiku lagi… Kali ini dia memeluk tubuhku dengan erat. Sambil memompa dengan kasar, dia memelukku dan mencium bibirku bertubi tubi… “Bapa sayangkan kau..bapak cintakan kau…” “Yanti jangan takut.. ayah akan jaga Yanti dengan baik” “Yanti jangan berdegil dengan Bapak lagi” bisiknya ke telingaku.. “Yanti pun sayangkan Bapak…Yanti rindukan Bapak…” “Yanti tak mahu tinggalkan Bapak….” “Ohhh….Yanti!!” teriaknya sambil masih memompaku mendalam dengan kasar… Aku sudah tidak tertahan akibat perasaanku yang terlalu lama tersimpang…Aku mula melihat wajah Bapak dengan penuh kasih sayang.. “Bapak.. ambillah tubuh Yanti.. Yanti rela dikerjakan Bapak tiap hari sampai bila bila.. Yanti rela tubuh Yanti dijamah setiap masa dan tiap hari… Yanti akan jadi hamba seks Bapak.. Orang lain tak perlu tahu..Saudara kita pun tak ambil kisah tentang kita. Yang penting Bapak sayang Yanti..” Buat pertama kalinya Bapak tersenyum dan ternyata dia kelihatan sangat kacak dan macho. “Oh Yanti Sayangku….”desah Bapak sambil memeluk san menciumiku bertubi2 lagi Dalam pada masa ini konek Bapak masih tertanam dalam dasar pukiku… Kami saling berpelukkan dan berciuman dengan kasarnya. Kami melampiaskan nafsu kami sepanjang tengah hari itu hingga waktu malam.. Aku sangat terpegun dengan kehebatan nafsu Bapak sebab setelah 8 jam kami bersetubuh, dia masih mampu bertahan. Batang koneknya kini sudah jadi milikku.. masih keras di dalamku.. Kali ini aku pula memainkan perananku.. Tiap kali Bapak mengepam koneknya ke dalam dasar pukiku, aku mula berlawan balik. Perbuatan ini membuatnya rasa geram denganku.. “Ahh…Yanti… Bapak… nak lepaskan… Bapak tak tahan lagi…kata Bapak sambil menahan. Baiklah Pak…. arrhhmmm… ermm… Yanti dah tak tahan…..”desahku “Arrrghhnnn Bapak lepas dalam!!!” teriaknya… Aku rasa cecair panas mengisi ruang lubang pukiku… Sangat sedap rasanya “Pak?….” tanyaku manja sambil mengadap wajah Bapak yang mengadapku. ” Ya Yanti… “Yanti makan ubat perancang tau…” kataku selamba ” Ye ke… Jadi? tanya Bapak “Yanti nak memantat lagi?….Boleh?…. “tanyaku lagi… seperti menggoda… “Haha… sini kau…”jerit Bapak kecil lalu merangkulku lalu menindih tubuhku… Ayah mula menjilat leherku untuk membangkitkan syahwatku….kami bersetubuhi berulang ulang kali pada malam itu seperti pengantin baru. Rupanya aku baru dapat tahu bahawa Bapak diberhentikan kerja kerana syarikatnya tutup..Dia diberi wang pampasan sebanyak $60 ribu Akibat khawatir dia tidak mampu membayai wang sekolah aku dia pergi minum degan teman2 senasib. Sepanjang cuti sekolah itu kami tidak kemana-mana… Hanya pergi ke kedai untuk membeli barang dapur dan pil perancang. Kami bersetubuh sepanjang hari dan tiap2 hari dan berhenti untuk makan atau ke tandas. Di rumah kami tidak berpakaian..Bapak lebih suka aku berbogel agar senang untuk kami bersetubuh apabila nafsu mendatang. Tingkap dapur dan bilik dan pintu sentiasa tertutup agar jiran tidak mengambil tahu. Bapak mempunyai nafsu seks yang buas. Tiap pagi kami bangun tidur selalu mula dengan memantat.. waktu aku masak sarapan Bapak akan menjilat leherku sengaja membangkitkan nafsuku. Selepas sarapan waktu mandi bersama, dia akan menjamah tubuhku dalam bilik mandi. Apabila masak waktu tengah hari, dia akan masukkan batang koneknya yang idaman aku itu, digesel gesel di bontotku saat aku memotong bawang. Selalunya perbuatan itu akhir dengan persetubuhan dan Bapak akan lepaskan air maninya ke dalam rahimku. Pada waktu malam semasa menonton TV aku akan menhisap batang koneknya hingga keras lalu dipancutkan ke mukaku. Aku tidak pernah jemu disetubuhi bapakku sendiri kerana batang konek Bapak memang sudah jadi idamanku. Bapak pula pernah mengatakan bahawa perempuan muda remaja seperti aku perlu sering disetubuhi kerana perempuan muda lebih cepat resah kalau tidak dapat dipuaskan nafsunya. Bapak pula tidak pernah mencari perempuan lain setelah ibuku meninggal dunia. Kekosongnya dan nafsunya tersimpan sehinggalah dia menyetubuhiku. Aku sedar perbuatan kami memang terkutuk namun kami berasa bahagia bersama. Aku sudah mengambil keputusan untuk berhenti sekolah jadi aku boleh luangkan masa bersama Bapak. Bapa pula akhirnya mendapatkan kerja malam agar boleh luangkan masa siang hari bersamaku. Hidup kami berterusan hingga kini.

Suami perkasa vs isteri aktif

Suami perkasa vs isteri aktif .

Aksi Panas Anak Tiri Siti Nurhaliza

Aksi Panas Anak Tiri Siti Nurhaliza (Adib) Video created : isupanas - datuk siti nurhaliza k adib anak artis malaysia celebrity skandal panas skodeng gambar video terlampau budak sekolah beromen